Jul 23, 2024
spot_img

Mengenal Rishi Sunak: Calon PM Baru Inggris, Asia & Hindu

Jakarta, Indonesia Today- Inggris kini dihadapkan lagi pada pemilihan perdana menteri (PM) baru. Rencananya hal tersebut akan diselenggarakan Senin (24/10/2022) siang waktu setempat.
Sebelumnya, Liz Truss mundur sebagai PM 20 Oktober lalu. Ini kembali memunculkan sosok Rishi Sunak, mantan menteri keuangan Inggris, era Boris Johnson.

Sunak sebenarnya bukan orang baru. Ia lawan utama Truss dalam pemilihan kepemimpinan Partai Konservatif (Tory) di September.

Baca: Kekacauan Melanda Eropa! Demo & Mogok Massal di Mana-Mana
Jika ia terpilih, dirinya akan menjadi pria keturunan Asia dan hindu pertama yang memimpin Downing Street. Bagaimana sosoknya?

Sunak lahir pada 12 Mei 1980 di Southampton, Inggris. Kedua orang tuanya merupakan orang Asia, yang datang dari India ke Inggris dari Afrika Timur. Ayahnya adalah dokter dan ibunya memiliki toko kimia.

Pria berusia 42 tahun ini mengenyam pendidikan di sekolah swasta sebelum pergi ke Universitas Oxford untuk belajar filsafat, politik dan ekonomi (PPE), gelar pilihan di universitas pilihan untuk elit politik Inggris. Ia kemudian meraih gelar master di bidang administrasi bisnis (MBA) dari Universitas Stanford di Amerika Serikat (AS) sebagai Fulbright Scholar.

Di Stanford, ia bertemu calon istrinya, Akshata Murty, putri seorang miliarder India. Setelah menyelesaikan pendidikannya, Sunak bekerja untuk Goldman Sachs sebelum pindah ke hedge fund atau pengelola investasi global.

Sunak dan Murty memiliki kekayaan gabungan sebesar 730 juta poundsterling atau setara Rp12,9 triliun pada tahun 2022, menjadikan mereka orang terkaya ke-222 di Inggris menurut Sunday Times Rich List. Pasangan ini memiliki dua anak perempuan.

Terjun ke Politik

Sunak memasuki parlemen pada tahun 2015, mewakili daerah pemilihan Richmond di North Yorkshire, Inggris utara. Dia memilih ‘Leave’ dalam referendum Brexit 2016, sebagaimana dilaporkan kantor berita Anadolu Agency (AA).

Peran pemerintahan pertamanya datang di bawah Perdana Menteri Theresa May saat itu, ketika ia menjadi wakil menteri parlemen negara bagian untuk pemerintah daerah. Setelah May mengundurkan diri, dia mendukung tawaran Boris Johnson untuk menjadi perdana menteri.

Johnson kemudian menunjuk Sunak sebagai kepala sekretaris Departemen Keuangan, yang merupakan orang kedua di bawah kanselir bendahara. Pada saat itu, Johnson menunjuk Sajid Javid sebagai Kanselir, tetapi Javid dengan cepat mengundurkan diri setelah bentrok dengan penasihat khusus kuat Johnson, Dominic Cummings, mengenai masalah yang berkaitan dengan kepegawaian.

Setelah pengunduran diri Javid, nama Sunak naik pesat saat ia menjadi Kanselir baru pada tahun 2020, yang kemudian menjadi politisi paling kuat kedua dalam politik Inggris.

Hanya beberapa minggu setelah posisinya, pandemi Covid-19 melanda Inggris. Peristiwa ini mengubah Sunak menjadi politisi populer pada saat itu.

Dia merancang dan menerapkan program dukungan ekonomi yang luas untuk negara yang mencapai ratusan miliar pound, mendukung pengusaha dan karyawan dengan dana pemerintah yang murah hati.

Peringkat jajak pendapat Sunak dengan publik sangat tinggi. Namun popularitasnya menurun saat adanya partygate, skandal lusinan pesta yang diadakan selama pandemi Covid-19 di Downing Street dan departemen pemerintah pada tahun 2020 dan 2021 diekspos di pers.

Citranya semakin luntur saat kasus urusan pajak pribadinya dan keluarganya, serta saat mendorong pajak ke level tertinggi 70 tahun untuk mulai membayar kembali tagihan Covid ketika krisis parah biaya hidup.

Pasca mengalami serangkaian skandal, termasuk yang terkait mantan PM Boris Johnson, Sunak menjadi menteri kedua yang mengundurkan diri dari pemerintahannya. Ini memberikan pukulan mematikan politik kepada Johnson dan akhirnya memaksa pengumuman pengunduran dirinya.

Sumber: CNBC Indonesia

Berita Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru

sakarya bayan escort escort adapazarı odunpazarı escort