Jul 23, 2024
spot_img

Pembunuhan Ulama Syi’ah Oleh Teroris Takfiri di Masyhad, Iran

INDONESIA TODAY- Iran- Dalam insiden langka Selasa, seorang pria dikatakan sebagai orang asing, menikam tiga ulama di Maqam Imam Ali Ridho as di Mashhad Iran, teroris itu membunuh salah satu dari mereka seketika.

Insiden itu terjadi pada hari ketiga bulan suci Ramadhan di Maqam Imam Reza, Imam kedelapan Muslim Syi’ah, di kota timur laut Mashhad di Provinsi Khorasan-Rajavi meskipun tindakan pengamanan ketat biasa dilakukan di maqam itu.

Mahmoud Arefi, jaksa pembunuhan di Pengadilan Umum dan Revolusi Mashhad, mengatakan Selasa malam bahwa dua ulama yang terluka oleh penyerang sedang dirawat di rumah sakit dan dalam kondisi stabil. Kantor berita resmi dan semi-resmi Iran mengatakan ketiga ulama itu adalah mahasiswa agama dan sukarelawan aktif di daerah kumuh kota.

Kantor berita resmi IRNA memposting video polisi menangkap penyerang . Video yang diposting di media sosial menunjukkan korban, bernama Mohammad Aslani, dengan pangkat ulama Hojjat ol-Eslam, dalam genangan darah di halaman marmer kuil setelah penusukan.

Jaksa Penuntut Umum dan Revolusioner Mashhad, Mohammad-Hossein Darrudi, mengatakan beberapa jam setelah kejadian bahwa lima orang ditangkap sehubungan dengan penikaman termasuk penyerang dan empat orang yang dicurigai bekerja sama dengannya.

Darrudi mengatakan penyerang adalah “warga negara asing” dan informasi lebih lanjut akan diumumkan setelah penyelidikan selesai. Pejabat Iran sering menyebut pengungsi Afghanistan dan migran ekonomi yang tinggal di Iran sebagai “warga negara asing”.

Deputi politik, sosial, dan keamanan Kantor Gubernur Khorasan-Razavi, Hadi Tabatabaei, mengatakan kepada kantor berita Fars bahwa para pejabat bertemu di Kantor Gubernur mengenai penusukan hari Selasa dan “berbagai aspek dari insiden” sedang diselidiki.

Motif penyerang untuk serangan terhadap Ulama Syiah di Masyhad tidak jelas.

Beberapa pendukung pemerintah di media sosial menyebut insiden itu sebagai serangan teroris oleh Wahhabi. Pihak berwenang tidak memberikan penjelasan. Mereka mengklaim serangan itu dimaksudkan untuk menyebabkan perselisihan antara mayoritas Syiah Iran dan Sunni yang merupakan sekitar 10 persen dari populasi.

Sebuah sumber informasi yang berbicara dengan syarat anonim mengatakan kepada kantor berita Fars bahwa penyerang tinggal di lingkungan Mashhad yang sama dengan yang dia serang. Dia juga mengatakan bahwa orang-orang di lingkungan itu mengatakan penyerang memiliki masalah kesehatan mental dan menyimpan dendam pribadi terhadap para korban. Namun, ini tidak sesuai dengan teori bahwa lima orang lainnya membantu penyerang.

Permusuhan terhadap ulama telah meningkat di Iran. Pada bulan Januari seorang ulama terkenal, Mohammad Reza Zaeri, yang sering muncul di program televisi yang dikendalikan negara, mengatakan orang-orang memiliki tingkat kebencian dan dendam terhadap ulama yang menciptakan krisis sosial.

Zaeri mengatakan sopir taksi menolak untuk menjemputnya dan dia telah diludahi dan disumpah beberapa kali baru-baru ini. Ulama lain, reformis Mohammad-Taghi Fazel-Meybodi, juga mengatakan pada Januari bahwa ulama dan mahasiswa agama menghindari pakaian biasa mereka karena takut dihina di depan umum.

Pada akhir Desember, dilaporkan bahwa seorang wanita telah ditangkap pada tanggal sebelumnya di kota keagamaan Qom, setelah memaki seorang ulama dan menginjak-injak sorbannya karena dia telah memukul kepalanya dengan tongkatnya karena tidak mematuhi aturan jilbab.

Berita Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru

sakarya bayan escort escort adapazarı odunpazarı escort