Jul 23, 2024
spot_img

Saat Pandemi, Lebih Banyak Orang China Lebih Suka Menabung Daripada Investasi Atau Menghabiskan

BEIJING — Konsumen China menjadi lebih berhati-hati daripada saat mereka mendekati awal pandemi, menurut sebuah survei oleh People’s Bank of China yang dirilis Rabu.

Alih-alih membelanjakan atau menginvestasikan uang mereka, lebih banyak orang China ingin menabung dalam tiga bulan pertama tahun 2022, temuan dari survei triwulanan menunjukkan.

Responden survei yang mengatakan mereka lebih cenderung menabung pada kuartal pertama naik menjadi 54,7% — rekor tertinggi sejak kuartal ketiga 2002, menurut data yang diakses melalui Wind Information.

Dalam beberapa minggu terakhir, penyebaran varian omicron yang sangat menular di wilayah ekonomi utama seperti Shenzhen dan Shanghai telah mengganggu bisnis dan kehidupan sehari-hari dengan penguncian dan karantina.

Ketika Covid-19 memasuki tahun ketiganya, ada tanda-tanda otoritas China mengalihkan narasi mereka dari mempertahankan kebijakan nol-Covid yang begitu ketat menjadi “pendekatan yang lebih pragmatis,” Carlos Casanova, ekonom senior Asia di UBP, mengatakan Kamis di CNBC ″ Sambungan Modal.”

Tapi dia tidak berharap perubahan itu akan terjadi sampai paruh kedua tahun ini, kata Casanova. Perusahaannya memotong perkiraan PDB China kuartal kedua, katanya, tanpa menyebutkan angkanya.

Meskipun survei bank sentral menemukan bahwa pangsa responden yang ingin membelanjakan uang pada kuartal pertama turun menjadi 23,7%, tingkat itu hanya yang terendah dalam setahun, data yang diakses melalui Wind menunjukkan. Bahkan lebih rendah 22% telah menyatakan minatnya untuk belanja selama pandemi terburuk pada kuartal pertama tahun 2020.

Pendidikan adalah kategori teratas di mana konsumen China berencana untuk meningkatkan pengeluaran mereka selama tiga bulan ke depan. Survei PBOC menemukan bahwa 28,9% menyatakan niat seperti itu — naik dari 27,2% pada kuartal keempat tahun lalu.

Dan terlepas dari perjuangan industri real estat China, pangsa responden yang berencana membeli rumah tetap sama untuk kedua kuartal, sebesar 17,9%, kata survei tersebut.

Kurang tertarik untuk membeli saham

Sementara berencana untuk mengurangi pengeluaran, konsumen China mengatakan bahwa mereka juga tidak cenderung menginvestasikan uang mereka.

Pangsa responden yang ingin berinvestasi turun menjadi 21,6%, rekor terendah pada kuartal pertama 2009, menurut Wind.

Nafsu untuk berinvestasi saham adalah yang terendah di antara tiga kategori investasi yang terdaftar, dan pangsa responden yang ingin membeli saham turun menjadi 16,2% pada kuartal pertama — turun dari 17,3% pada kuartal sebelumnya, data survei menunjukkan.

PBOC mengatakan survei triwulanannya, yang dilakukan sejak 1999, mencakup 20.000 orang dengan deposito bank di 50 kota besar, menengah dan kecil di negara itu.

Sumber: CNBC

Artikulli paraprak
Artikulli tjetër

Berita Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru

sakarya bayan escort escort adapazarı odunpazarı escort