Jul 23, 2024
spot_img

Saudi berencana untuk mengeksekusi lebih dari 40 remaja Syi’ah karena berpartisipasi dalam protes al-Qatif

Aktivis hak asasi manusia telah memperingatkan bahwa pihak berwenang Saudi berencana untuk mengeksekusi puluhan remaja dari wilayah Qatif yang berpenduduk Syiah di Provinsi Timur atas partisipasi mereka dalam protes damai anti-rezim.

Meskipun pejabat Saudi mengklaim tahun lalu telah menghentikan praktik mengeksekusi orang untuk kejahatan yang dilakukan sebagai anak di bawah umur, kata para aktivis, lebih dari 40 remaja menghadapi hukuman mati hanya karena mereka mengambil bagian dalam demonstrasi pro-demokrasi pada tahun 2011, bahasa Arab. Situs berita Saudi Leaks melaporkan .

Laporan itu muncul kurang dari seminggu setelah Arab Saudi mengeksekusi pemuda Muslim Syiah Mustafa bin Hashim bin Issa Al Darwish, 26, yang dihukum atas tuduhan yang berasal dari partisipasinya dalam protes anti-rezim sebagai anak di bawah umur.

Al Darwish ditangkap pada Mei 2015 dan didakwa dengan pelanggaran terkait protes, banyak di antaranya terjadi ketika dia berusia 17 tahun. Dia dieksekusi pada 15 Juni di Dammam, sebuah pernyataan dari Kementerian Dalam Negeri Saudi membaca.

Penangguhan hukuman dan Amnesty International mengatakan pengakuannya diperoleh di bawah paksaan dan bahwa dia menarik kembali pengakuannya, yang katanya diperoleh melalui penyiksaan, di pengadilan.

Provinsi Timur telah menjadi tempat demonstrasi damai sejak Februari 2011. Para pengunjuk rasa menuntut reformasi, kebebasan berekspresi, pembebasan tahanan politik, dan diakhirinya diskriminasi ekonomi dan agama terhadap wilayah kaya minyak itu.

Protes telah disambut dengan tindakan keras oleh rezim. Pasukan keamanan telah meningkatkan langkah-langkah keamanan di seluruh provinsi.

Pendukung Hamas di balik jeruji besi

Secara terpisah, sebuah organisasi non-pemerintah independen yang mengadvokasi hak asasi manusia di Arab Saudi mengatakan hampir 160 warga Palestina ditahan di kerajaan itu dengan tuduhan berafiliasi dengan gerakan perlawanan Islam Hamas.

Tahanan Hati Nurani menyatakan bahwa para tahanan ditahan di Penjara Umum Abha di barat daya Arab Saudi.

Kembali pada tanggal 8 Juni, Hamas menegaskan kembali bahwa Arab Saudi harus membebaskan orang-orang Palestina yang ditahan di penjara-penjaranya, khususnya pejabat tinggi Muhammad al-Khudari yang sedang sakit. 

Pejabat senior Hamas Ra’fat Murra mengatakan pada saat itu bahwa penahanan lanjutan terhadap Khudari, 83, dan warga Palestina lainnya adalah “ketidakadilan besar dan pelanggaran terhadap rakyat Palestina, tujuan mereka yang adil dan hubungan Palestina-Saudi.”

Murra mendesak pihak berwenang Saudi untuk membuat keputusan “berani dan bertanggung jawab” untuk segera mengakhiri persidangan Khudari dan lainnya, terutama karena “para tahanan tidak melakukan pelanggaran apapun.”

Dia mencatat bahwa Khudari dan tahanan Palestina lainnya serta keluarga mereka “telah mengalami ketidakadilan dan penderitaan selama lebih dari dua tahun.”

Khudari dan putranya Hani ditangkap secara sewenang-wenang pada 4 April 2019. Dia telah tinggal di Arab Saudi selama lebih dari 30 tahun, dan mewakili Hamas antara pertengahan 1990-an dan 2003 di kerajaan itu.

Tindakan represif Arab Saudi terhadap gerakan perlawanan Palestina serta mereka yang berusaha mengumpulkan sumbangan untuk orang-orang yang tinggal di Jalur Gaza yang diblokade bertepatan dengan perluasan hubungan rahasia Riyadh dengan Israel di bawah Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

Sumber: Press.TV

Berita Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru

sakarya bayan escort escort adapazarı odunpazarı escort