Jul 23, 2024
spot_img

Silicon Valley Bank (SVB) di AS Kolaps, Kok Bisa? Apakah Ini Awal dari Krisis Perbankan? 

 

INDONESIA TODAY ONLINE – Hingga Jumat lalu (11/3) Silicon Valley Bank adalah bank terbesar ke-16 di AS, bernilai lebih dari $200 miliar. Namun, sekarang, bank yang sudah terbentuk puluhan tahun yang lalu tersebut kolaps.

Silicon Valley Bank (SVB) terbentuk di wilayah yang terkenal di Amerika Serikat (AS) dengan kecakapan teknologi dan pengambilan keputusan yang cerdas. Bank yang berkantor pusat di California ini berkembang menjadi bank terbesar ke-16 di AS, melayani kebutuhan keuangan perusahaan teknologi di seluruh dunia, sampai akhirnya serangkaian keputusan investasi yang naas menyebabkan keruntuhannya.

Sebagai bank pilihan untuk sektor teknologi, layanan SVB sangat diminati selama tahun-tahun pandemi. Guncangan pasar awal akibat Covid-19 pada awal tahun 2020 dengan cepat memberi jalan bagi periode emas bagi perusahaan rintisan dan perusahaan teknologi mapan karena konsumen menghabiskan banyak uang untuk gadget dan layanan digital.

Banyak perusahaan teknologi menggunakan SVB untuk menyimpan uang tunai yang mereka gunakan untuk penggajian dan pengeluaran bisnis lainnya. Namun, Bank menginvestasikan sebagian besar deposito, seperti yang dilakukan bank biasanya.

Benih kehancurannya ditaburkan ketika berinvestasi besar-besaran dalam obligasi pemerintah AS yang berjangka panjang, termasuk yang didukung oleh hipotek. Ini, untuk semua maksud dan tujuan, seaman rumah.

Namun, obligasi memiliki hubungan terbalik dengan suku bunga; ketika suku bunga naik, harga obligasi turun. Jadi ketika Federal Reserve mulai menaikkan suku bunga dengan cepat untuk memerangi inflasi, portofolio obligasi SVB mulai kehilangan nilai yang signifikan.

Jika SVB dapat menahan obligasi tersebut selama beberapa tahun hingga jatuh tempo, SVB mungkin akan menerima kembali modalnya. Namun, karena kondisi ekonomi memburuk selama setahun terakhir, dengan perusahaan teknologi yang sangat terpengaruh, banyak pelanggan bank mulai menarik simpanan mereka.

SVB tidak memiliki cukup uang tunai sehingga mulai menjual beberapa obligasinya dengan kerugian besar, menakuti investor dan pelanggan.
Hanya butuh 48 jam antara waktu terungkap bahwa mereka telah menjual aset dan keruntuhannya.

Mengingat bank hanya menyimpan sebagian dari aset mereka sebagai uang tunai, mereka rentan terhadap desakan permintaan dari pelanggan.

Pelanggan sekarang menyadari masalah keuangan yang mendalam di SVB dan mulai menarik uang secara massal.

Tidak seperti bank ritel yang melayani bisnis dan rumah tangga, klien SVB cenderung memiliki rekening yang jauh lebih besar. Ini berarti bank berjalan dengan cepat.

Dua hari setelah mengumumkan akan meningkatkan modal sebesar US$1.75 miliar pada tanggal 8 Maret lalu, perusahaan senilai US$200 miliar itu ambruk, menandai kegagalan bank terbesar di AS sejak krisis keuangan global.

Apakah ini awal dari krisis perbankan?

Baca Juga: Sang suami memfilmkan istrinya di kamera tersembunyi, dan inilah yang dia lihat[AD]
Kekhawatiran segera akan penularan yang meluas telah diatasi oleh respons cepat pemerintah AS dalam menjamin semua simpanan nasabah bank.

Futures keuangan, yang memungkinkan investor untuk berspekulasi tentang pergerakan harga di masa depan, menguat untuk sektor teknologi AS sebagai respons terhadap jaminan.

Ada kekhawatiran bahwa jika jaminan itu tidak diterapkan, pemegang akun SVB tidak akan mampu membayar karyawan, memeberikan masalah ke seluruh perekonomian.

Baca Juga: Tingkatkan Penggunaan Produk Dalam Negeri, Business Matching Belanja Produk Dalam Negeri 2023 Kembali Digelar

“Dalam hal stabilitas, mereka menghindari konsekuensi rantai pasokan,” kata Fariborz Moshirian, professor di UNSW dan director of the Institute of Global Finance.

Pemerintah dan regulator di seluruh dunia, termasuk di Inggris dan Australia, sedang memeriksa paparan SVB di sektor korporasi dan perbankan mereka.

Pertanyaan jangka panjang adalah apakah kerentanan SVB terhadap kenaikan suku bunga diparalelkan di bank lain melalui paparan berlebihan terhadap penurunan harga obligasi.

Sementara Moshirian mengatakan dia tidak berpikir sistem perbankan akan terurai, dia mencatat bahwa orang-orang pada awalnya juga merasa bahwa krisis sub-prime mortgage telah teratasi. Itu kemudian memicu krisis keuangan global.

Untuk mengatasi risiko tersebut, Federal Reserve meluncurkan program baru yang memungkinkan bank meminjam dana yang didukung oleh sekuritas pemerintah untuk memenuhi permintaan dari nasabah simpanan.

Ini dirancang untuk mencegah bank dipaksa menjual obligasi pemerintah, misalnya, yang telah kehilangan nilainya karena kenaikan suku bunga.

Namun, ada kekhawatiran yang lebih mendesak untuk sektor teknologi.

SVB melayani Silicon Valley, mendukung perusahaan rintisan dan perusahaan teknologi lain yang mungkin dihindari oleh bank tradisional.

Dalam beberapa bulan terakhir, sektor ini telah memangkas staf karena kondisi ekonomi yang memburuk. Pada saat mereka membutuhkan dukungan finansial, salah satu pendukung terbesarnya telah ambruk.

Sayangnya, Pemerintah AS tidak dapat menyelamatkan SVB; itu akan tetap runtuh – atau berakhir dengan sisa aset yang dibagikan kepada kreditur – kecuali nasabah dapat menghidupkannya kembali.

Namun, pada Minggu malam waktu setempat, lembaga-lembaga AS memperpanjang jaminan untuk menutupi semua simpanan di bank, serta untuk nasabah di lembaga kedua yang lebih kecil, Signature Bank, yang ambruk pada akhir pekan. Ini berarti pelanggan di SVB akan dapat mengakses semua uang mereka pada Senin pagi.

Pemegang saham di bank dan beberapa kreditur tanpa jaminan tidak dilindungi oleh jaminan.

Apakah ini akan mempengaruhi suku bunga?

Bank-bank sentral di seluruh dunia telah menaikkan suku bunga selama setahun terakhir untuk menjinakkan inflasi yang tinggi, dengan AS bergerak dari mendekati nol menjadi lebih dari 4,5% dengan cepat.

Sebagian besar peramal memperkirakan suku bunga akan naik lebih tinggi di AS, Inggris, dan Australia, sebelum stabil.

Nafsu untuk terus menaikkan suku bunga sekarang akan diuji jika bank sentral khawatir bahwa masalah SVB merupakan indikasi kelemahan yang lebih luas dalam neraca perusahaan yang disebabkan oleh kenaikan suku bunga.

Sumber: Sinar Harapan

 

Berita Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru

sakarya bayan escort escort adapazarı odunpazarı escort