Jul 23, 2024
spot_img

Krisis Yaman: Apa yang perlu Anda ketahui

Krisis Yaman: Apa yang perlu Anda ketahui
Apa yang terjadi di Yaman?

INDONESIA TODAY – Berawal dari agresi militer Saudi Arabia ke Yaman pada 26 Maret 2015 dengan koalisi Arab Zionisnya; Mesir, Maroko, Yordania, Bahrain, Qatar, Sudan dan UEA mereka lakukan kebiadaban kepada rakyat Yaman.

Yaman tetap menjadi salah satu krisis kemanusiaan terbesar di dunia, dengan sekitar 21 juta orang membutuhkan bantuan kemanusiaan, termasuk lebih dari 11 juta anak-anak.

Sejak konflik meningkat pada Maret 2015, negara ini menjadi neraka bagi anak-anak negara . Kurang dari separuh fasilitas kesehatan yang berfungsi, dan banyak yang tetap beroperasi kekurangan peralatan dasar. Banyak petugas kesehatan yang tidak menerima gaji tetap selama beberapa tahun.

Bagaimana krisis mempengaruhi anak-anak?

Setidaknya 10.000 anak telah terbunuh atau cacat sejak awal konflik , dan ribuan lainnya telah direkrut ke dalam pertempuran. Diperkirakan 2 juta anak menjadi pengungsi internal. Kerusakan dan penutupan sekolah dan rumah sakit juga telah mengganggu akses pendidikan dan layanan kesehatan. Lebih dari dua juta anak putus sekolah, membuat mereka semakin rentan.

Sementara itu, Yaman telah dilanda salah satu krisis pangan terburuk di dunia, dengan hampir 2,3 juta anak di bawah usia lima tahun menderita kekurangan gizi akut. Dari jumlah tersebut, 400.000 diperkirakan menderita gizi buruk akut dan bisa meninggal jika tidak mendapat perawatan segera.

Kombinasi faktor yang berbahaya, didorong oleh konflik dan penurunan ekonomi dan sekarang diperburuk oleh COVID-19 , telah memperparah situasi yang mengerikan bagi anak-anak bungsu Yaman.

Apa yang dilakukan UNICEF untuk membantu anak-anak di Yaman?

UNICEF hadir untuk menyelamatkan nyawa anak-anak, membantu mereka mengatasi dampak konflik, dan membantu mereka memulihkan dan melanjutkan masa kanak-kanak mereka.

Yaman tetap menjadi salah satu krisis kemanusiaan terburuk di dunia. Konflik bersenjata yang berkepanjangan, keruntuhan ekonomi yang meluas, dan sistem dan layanan nasional yang berlebihan telah menyebabkan 70 persen dari total populasi, termasuk 11,3 juta anak-anak, membutuhkan bantuan kemanusiaan.

Situasi yang berlarut-larut sangat berdampak pada kesehatan dan gizi anak-anak: hampir 400.000 anak-anak kekurangan gizi parah, dan 2,3 juta anak-anak kekurangan gizi akut. Pandemi COVID-19 semakin membebani sistem kesehatan yang rapuh dan memperburuk perlindungan mendasar dan kerentanan terkait gender anak-anak, remaja, dan wanita.

Sumber: UNICEF

Berita Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru

sakarya bayan escort escort adapazarı odunpazarı escort