Jul 23, 2024
spot_img

Pada Usia 101, Dia Akhirnya Mendapatkan Ijazah Sekolah Menengahnya

Di Amerika yang terpisah pada tahun 1930-an, keluarga Merrill Pittman Cooper terlalu miskin baginya untuk tetap bersekolah.

Oleh:Cathy Free

Merrill Pittman Cooper, 101, memiliki karir yang menonjol sebagai salah satu pengemudi mobil troli hitam pertama di Philadelphia, dan pemimpin yang kuat di serikat pekerja. Tetapi ketika dia remaja selama pemisahan pada tahun 1930-an, ibu tunggalnya terlalu miskin untuk membayar uang sekolahnya.

Pada tahun 1938, ia baru saja menyelesaikan tahun pertama sekolah menengahnya di Storer College di Harpers Ferry, W.Va., sebuah sekolah asrama yang didirikan setelah Perang Saudara yang awalnya mendidik anak-anak yang sebelumnya diperbudak.

Cooper mengatakan dia menyadari bahwa ibunya, yang bekerja sebagai pembantu rumah tangga, tidak mampu membayar uang sekolah terakhir untuk tahun terakhirnya. Dia mendorongnya untuk memindahkan mereka ke Philadelphia, di mana dia memiliki keluarga.

“Dia bekerja sangat keras, dan semuanya menjadi sangat sulit sehingga saya memutuskan akan lebih baik untuk berhenti melanjutkan sekolah,” katanya.

Dia mengambil pekerjaan di toko pakaian wanita di Philadelphia untuk membantu membayar tagihan, kemudian dipekerjakan pada tahun 1945 sebagai operator mobil troli kota, katanya.

“Sulit ketika saya pertama kali memulai,” kata Cooper, mengingat rasisme yang dia alami. “Saya tidak ingin mengulangi beberapa hal yang dikatakan orang kepada saya ketika mereka melihat saya mengoperasikan troli. Kami harus memiliki Garda Nasional untuk menjaga perdamaian.”

Dia bangga dengan karirnya, tetapi selalu ada satu hal yang mengganggunya. Dia berharap dia telah lulus dari sekolah menengah dan menerima diploma.

“Seiring berjalannya waktu, saya pikir mungkin sudah terlambat, jadi saya melupakannya dan memanfaatkan situasi ini sebaik mungkin,” kata Cooper, yang besar di Shepherdstown, W.Va., dekat Harpers Ferry, dan sekarang tinggal di Union City, NJ

“Saya begitu terlibat dalam bekerja dan mencari nafkah sehingga impian saya hilang begitu saja,” katanya.

Sekarang, 84 tahun kemudian, dia akhirnya dapat mewujudkan keinginannya yang telah lama dipendam: Keluarganya mengatur upacara kelulusan kejutan untuk menghormatinya pada 19 Maret di sebuah hotel di Jersey City.

Menantu Cooper, Rod Beckerink, adalah pensiunan guru ilmu sosial dari Jamestown, NY, yang telah mendengar Cooper berbicara tentang sulitnya mendapatkan pendidikan sebagai remaja kulit hitam di tahun 1930-an.

Kehidupan yang Terinspirasi
Pada usia 101, dia akhirnya mendapatkan ijazah sekolah menengahnya. Di Amerika yang terpisah pada tahun 1930-an, keluarga Merrill Pittman Cooper terlalu miskin baginya untuk tetap bersekolah..

Merrill Pittman Cooper, 101, dianugerahi diploma sekolah menengah kehormatan dalam upacara kejutan di Jersey City pada 19 Maret. (Jefferson County WV Schools)

Merrill Pittman Cooper, 101, memiliki karir yang menonjol sebagai salah satu pengemudi mobil troli hitam pertama di Philadelphia, dan pemimpin yang kuat di serikat pekerja. Tetapi ketika dia remaja selama pemisahan pada tahun 1930-an, ibu tunggalnya terlalu miskin untuk membayar uang sekolahnya.

Pada tahun 1938, ia baru saja menyelesaikan tahun pertama sekolah menengahnya di Storer College di Harpers Ferry, W.Va., sebuah sekolah asrama yang didirikan setelah Perang Saudara yang awalnya mendidik anak-anak yang sebelumnya diperbudak.

Cooper mengatakan dia menyadari bahwa ibunya, yang bekerja sebagai pembantu rumah tangga, tidak mampu membayar uang sekolah terakhir untuk tahun terakhirnya. Dia mendorongnya untuk memindahkan mereka ke Philadelphia, di mana dia memiliki keluarga.

“Dia bekerja sangat keras, dan semuanya menjadi sangat sulit sehingga saya memutuskan akan lebih baik untuk berhenti melanjutkan sekolah,” katanya.

Dia mengambil pekerjaan di toko pakaian wanita di Philadelphia untuk membantu membayar tagihan, kemudian dipekerjakan pada tahun 1945 sebagai operator mobil troli kota, katanya.

“Sulit ketika saya pertama kali memulai,” kata Cooper, mengingat rasisme yang dia alami. “Saya tidak ingin mengulangi beberapa hal yang dikatakan orang kepada saya ketika mereka melihat saya mengoperasikan troli. Kami harus memiliki Garda Nasional untuk menjaga perdamaian.”

Dia bangga dengan karirnya, tetapi selalu ada satu hal yang mengganggunya. Dia berharap dia telah lulus dari sekolah menengah dan menerima diploma.

“Seiring berjalannya waktu, saya pikir mungkin sudah terlambat, jadi saya melupakannya dan memanfaatkan situasi ini sebaik mungkin,” kata Cooper, yang besar di Shepherdstown, W.Va., dekat Harpers Ferry, dan sekarang tinggal di Union City, NJ

Seorang pekerja kafetaria yang terbunuh pada 9/11 baru saja ditambahkan ke dinding foto di museum peringatan

“Saya begitu terlibat dalam bekerja dan mencari nafkah sehingga impian saya hilang begitu saja,” katanya.

Sekarang, 84 tahun kemudian, dia akhirnya dapat mewujudkan keinginannya yang telah lama dipendam: Keluarganya mengatur upacara kelulusan kejutan untuk menghormatinya pada 19 Maret di sebuah hotel di Jersey City.

Menantu Cooper, Rod Beckerink, adalah pensiunan guru ilmu sosial dari Jamestown, NY, yang telah mendengar Cooper berbicara tentang sulitnya mendapatkan pendidikan sebagai remaja kulit hitam di tahun 1930-an.

Dia memutuskan bahwa sudah lama sekali ayah mertuanya menerima diploma yang dia lewatkan ketika dia keluar sebelum tahun seniornya.

Itu adalah perjalanan yang sulit bagi seorang pemuda kulit hitam yang menginginkan pendidikan yang baik pada tahun 1938.

Setelah Cooper menyelesaikan kelas delapan di sekolah terpisah dua kamar di Shepherdstown, dia lulus tes yang memungkinkan dia untuk melanjutkan pendidikannya di Storer College – sekolah terpisah yang didirikan pada tahun 1867 yang menghitung Frederick Douglass sebagai wali.

Cooper adalah anak tunggal tanpa ayah dalam hidupnya, katanya, jadi ibunya pergi bekerja sebagai pembantu rumah tangga tinggal di sebuah keluarga di dekat Blue Ridge Mountains untuk membayar uang sekolah dan makan di Storer College.

“Kami tidak punya banyak uang, tapi itu adalah impian saya untuk menjadi seorang pengacara,” kata Cooper, menambahkan bahwa beberapa gurunya mengajaknya berbelanja baju dan sepatu sekolah baru.

“Mereka tahu saya tidak mampu membelinya, jadi mereka akan membawa saya ke pusat kota, lalu menyuruh saya untuk tidak memberi tahu siswa lainnya,” kenangnya. “Sekolah itu kebanyakan memiliki guru kulit hitam, dan mereka memperhatikanku.”

Dia membantu mengintegrasikan jajaran operator troli, dan ketika troli dihapus bertahun-tahun kemudian, Cooper menjadi sopir bus dan akhirnya mencalonkan diri untuk jabatan di serikat pekerja Local 234 Otoritas Transportasi Pennsylvania Tenggara . Dia menjabat di berbagai peran serikat, termasuk presiden, sampai dia dipekerjakan pada tahun 1980 sebagai wakil presiden dari apa yang kemudian dikenal sebagai Serikat Pekerja Transportasi Internasional di New York City.

Pada tahun 1978, ia menikah dengan Marion Karpeh, seorang ibu tunggal dari tiga anak yang tinggal di lingkungan terdekat di Philadelphia dan bekerja sebagai apoteker.

Mereka berkencan selama 14 tahun dan telah jatuh cinta karena pembicaraan panjang yang dipicu oleh kue pound buatan sendiri, kenang Marion Beckerink, putri tiri bungsu Cooper. Ibunya meninggal pada tahun 2015, katanya.

“Saya dan saudara perempuan saya dan saya terkesan sebagai orang-orang muda bahwa [Merrill] memiliki penguasaan sastra dan orator yang hebat,” kata Beckerink, 63, sekarang seorang pensiunan pengacara.

“Pak. Cooper – begitu kami memanggilnya saat itu – memiliki banyak pengetahuan, ”katanya. “Dia terus-menerus mengutip orator terkenal seperti Kennedy atau King. Dia akan memberi tahu saya dan saudara perempuan saya, ‘Saya berharap saya menjadi pengacara sehingga saya bisa berdebat dengan Anda.’ Tapi dia melakukannya dengan baik.”

Adik Beckerink, Enid Karpeh-Diaz, 64, ingat ayah tirinya sering menyuruh mereka untuk “tetap panas.”

“Ibu dan ayah tiri saya percaya kunci stabilitas ekonomi dan kemajuan karir, terutama sebagai orang Afrika-Amerika, adalah pendidikan,” katanya. “Meskipun ayah saya tidak memiliki kesempatan untuk kuliah — tidak memiliki ijazah sekolah menengah — dia mencapai banyak kesuksesan dalam hidupnya.”

Gagasan untuk memberi Cooper ijazah sekolah menengah kehormatan dimulai setelah keluarga Beckerinks membawanya pada 2018 untuk mengunjungi Harpers Ferry untuk pertama kalinya dalam delapan dekade, kata mereka.

“Bangunan-bangunan yang ditinggalkan dari Storer College sekarang menjadi bagian dari Taman Sejarah Nasional Harpers Ferry , dan para sejarawan di sana sangat tertarik untuk berbicara dengan Ayah tentang apa yang dia alami,” kata Rod Beckerink, 61 tahun.

Cooper mengatakan hal lain yang menonjol tentang perjalanan kembali ke kampung halamannya.

“Saya tinggal di hotel dan saya makan di restoran yang tidak boleh saya tinggali atau makan ketika saya tinggal di sana,” katanya. “Rasanya bagus untuk melakukan itu.”

Kemudian tahun lalu, Rod Beckerink memutuskan ayah mertuanya pantas mendapatkan sesuatu yang lebih. Dia bekerja dengan Harpers Ferry National Historical Park dan Jefferson School District untuk mengadakan upacara kejutan di Hyatt Regency di Jersey City untuk memberikan Cooper ijazah sekolah menengah kehormatan.

Pada 19 Maret, anak tiri Beckerink dan Cooper membawanya ke hotel dengan alasan seseorang ingin menanyakan beberapa pertanyaan tentang umur panjangnya.

“Saya selalu ditanya apa rahasia saya, tetapi saya benar-benar tidak memilikinya,” kata Cooper, menambahkan bahwa dia tinggal sendirian dan memasak dan berbelanja untuk dirinya sendiri tetapi tidak lagi mengemudi karena usianya.

Ketika mereka tiba di hotel dan Rod Beckerink mengaku alasan sebenarnya dari kunjungan itu adalah karena topi dan gaun sedang menunggu Cooper, dia berkata bahwa dia “sudah hampir menangis.”

“Saya tidak pernah membayangkan hal seperti ini bisa terjadi,” kata Cooper. Untuk pertama kalinya, kata Marion Beckerink, ayah tirinya terdiam.

Setelah Cooper mengenakan topi dan gaun merah anggurnya, sebuah upacara virtual diadakan di kamar hotel sehingga anggota keluarga lainnya dapat menyaksikannya.

Cooper diberikan diploma oleh pengawas Jefferson County Schools Bondy Shay Gibson-Learn, yang melakukan perjalanan dari West Virginia untuk acara tersebut. Perwakilan dari Asosiasi Alumni Storer College dan Taman Sejarah Nasional Harpers Ferry juga memberikan pidato secara virtual dari Harpers Ferry.

“Saya tidak bisa memikirkan hari yang lebih bahagia,” kata Cooper, yang sekarang memajang ijazah berbingkai di lemari kamar tidurnya.

“Meskipun butuh beberapa saat, saya sangat senang akhirnya memilikinya,” katanya.

Sumber: The Washington Post

Berita Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru

sakarya bayan escort escort adapazarı odunpazarı escort